Wednesday, December 01, 2010

Penyakit Lupa dalam Menuntut Ilmu



Syeikh Shalih bin Abdul Aziz Ali Syaikh ditanya, “Saya seorang yang mempunyai keinginan untuk menuntut ilmu dan ingin memberi manfaat kepada orang lain. Akan tetapi problem yang dihadapi adalah selalu lupa dan tidak teringat sedikitpun dalam fikiran saya akan ilmu yang saya dengar. Apakah nasihat Syeikh kepada saya ? Semoga Allah subhanahu wa ta’ala membalas kebaikan anta ya Syeikh.
Jawapan:

  Segala puji bagi Allah subhanahu wa ta’ala, manusia berbeza-beza dalam menuntut ilmu, tidak setiap penuntut ilmu menghafal ilmu yang telah ia dengarkan. Akan tetapi (ia tentu) hafal sedikit dari ilmu yang ia dengar. Ilmu itu diperoleh sedikit demi sedikit. Jika terus menerus diulang maka akan hafal. Saya menasihati agar berusaha dan bersungguh-sungguh menghafal Al-Qur’an. Karena menghafal itu adalah suatu tabiat, dengan menghafal dan mengulang-ulangi, maka hafalan akan terus bertambah dan akan semakin kuat.
Barangsiapa bersungguh-sungguh ia akan dapati bahwa dengan menghafal Al-Qur’an akan memulai jalan untuk membuka “daya hafalannya”. Jika penanya belum hafal Al-Qur’an, hendaklah menghafal Al-Qur’an. Oleh karena itu sejumlah ulama pada masa lalu tatkala seorang penuntut ilmu masuk ke masjid ingin berguru dan menuntut ilmu kepada para syeikh setiap hari, sedangkan ia belum hafal Al-Qur’an, maka para syeikh tersebut berkata kepadanya,”Hafalkan Al-Qur’an terlebih dahulu! Setelah hafal kembalilah kepada kami! (yang demikian itu) karena menghafal Al-Qur’an akan membukakan “kekuatan untuk mengingat”.
Oleh kerana seseorang yang telah mencuba menghafal Al-Qur’an, misalnya ia menghafal 10 juz, perlu waktu 8 jam untuk menghafalkannya. Ia pun harus mengulangnya kala itu. Akan tetapi setelah pada 20 juz yang terakhir, akan mudah dan mudah (sekali), hingga barangkali ia hafal 3/8 dari ½ juz dalam waktu antara maghrib dan isya' atau sesudah subuh. Ini adalah suatu kenyataan, kerana daya ingatan akan terus bertambah jika selalu dilatih dan dipraktikkan. Oleh kerana itu saya menasihatinya agar menghafal Al-Qur’an dan bersungguh-sungguh dalam menuntut ilmu, kerana ilmu akan bertambah dengan izin Allah dan hafalan akan datang.. insya Allah.
[Disalin dari Majalah Adz-Dzakhiirah Al-Islamiyyah, Edisi 02 Dzulqo'dah 1423/Januari 2003. Diterbitkan : Ma'had Ali Al-Irsyad Jl Sultan Iskandar Muda 45 Surabaya]
***

Saturday, November 20, 2010

Kelembutan Penyeri Peribadi



Ustaz Umar Tilmisani rahimahullah berkata:

  “Apabila melakukan teguran, Imam syahid Al-Banna menuturkan kata-kata teguran yang lemah lembut dengan suara yang halus dan tidak dengan nada yang tinggi. Beliau akan menegur kesalahan dan menyatakan kesalahan tanpa menyakiti atau mengguris hati ikhwah.”
  “Di saat senang, beliau memanggilku dengan namaku sahaja… Wahai Umar.”
“Namun, apabila ada sesuatu yang menyimpang dan harus diperbetul dan diluruskan, maka beliau akan memanggilku dengan panggilan… Wahai Ustaz Umar.”
  “Apabila terdengar sahaja panggilan itu, maka saya akan segera menyedari bahawa ada hal yang tidak menyenangkan atau ada perkara yang perlu saya perbetulkan. Maka saya akan segera berkata, Apa yang terjadi?”
Beliau membalas pertanyaan dengan simpulan dan kuntuman senyum yang indah mekar di bibir. Sehingga apabila melihat wajahnya, maka sesiapa yang sedang marah, maka perasaan geramnya pasti akan reda dan hilang. Lalu, beliau akan menyampaikan isi tegurannya dengan bahasa yang lembut yang menyentuh hati dan juga menyenangkan jiwa yang mendengar.”

  Di kala ambang peperiksaan makin menggundahkan hati dan perasaan kita, emosi dan jiwa seseorang itu sememangnya mudah terusik dan terguris. Maklum dengan suasana getir dan tegang di kala peperiksaan menyebabkan hati menjadi sedikit keras dan statik. Kurangnya kedinamikan yang boleh melentur hati supaya menyemai rasa berlapang dada dan lebih terbuka kepada salah silap mahupun sikap yang mungkin sedikit keras oleh rakan kita. Syaitan akan lebih mudah untuk meniup rasa dengki dan nafsu amarah akan makin membuak-buak api kemarahannya dimangkin oleh hasutan syaitan. 

  Rasulullah SAW mengajarkan kepada kita untuk menghadapi perasaan marah ini berdasarkan hadith dari Sulaiman Bin Shurad:

“Saya duduk bersama Nabi s.a.w. dan di situ ada dua orang yang saling bermaki-makian antara seorang dengan kawannya. Salah seorang dari keduanya itu telah merah padam mukanya dan membesarlah urat lehernya, kemudian Rasulullah s.a.w. bersabda:
   “Sesungguhnya saja niscayalah mengetahui suatu kalimat yang apabila diucapkannya, tentulah hilang apa yang ditemuinya -kemarahannya, yaitu andaikata ia mengucapkan: “A’udzu billahi minasy syaithanir rajim,” tentulah lenyap apa yang ditemuinya itu. 

Orang-orang lalu berkata padanya – orang yang merah padam mukanya tadi: “Sesungguhnya Nabi s.a.w. bersabda: “Mohonlah perlindungan kepada Allah dari syaitan yang direjam.” (Muttafaq ‘alaih)

Selain itu, Rasulullah pernah bersabda bahawa:
  “Seseorang yang kuat di kalangan sesuatu kaum bukanlah orang yang dapat mengalahkan semua orang di kalangan kaumnya tetapi orang yang kuat itu adalah orang yang dapat menahan dirinya daripada berasa marah.”

Allah turut berfirman dalam Surah Ali ‘Imran, ayat 134:
  134. (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema’afkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.
Sememangnya menjadi suatu signifikan buat kita para daie untuk mengikis sifat marah dan memupuk serta menyemai subur sikap lemah lembut dalam diri. Menjadi suatu bekalan yang sangat penting buat kita dalam jalan yang penuh dengan liku-liku ini di mana, sifat lemah lembut mampu untuk menarik manusia kembali kepada Allah.

Rasulullah SAW bersabda:
“Sesungguhnya Allah itu Maha Lemah-lembut dan mencintai sikap yang lemah-lembut dalam segala perkara.” (Muttafaq ‘alaih)
Allah turut berfirman dalam Surah Furqan,
   63: Dan hamba-hamba Tuhan yang Maha Penyayang itu (ialah) orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata (yang mengandung) keselamatan (iaitu mereka mengucapkan salam).
  Jelas di sini bahawa kita perlu bersikap lemah lembut dalam semua perkara. Hatta khudwah hasanah kita yang kita junjungi, Rasulullah SAW sentiasa bersikap lemah lembut. Baginda mungkin pernah bersikap tegas, tetapi semuanya dengan nada yang lembut dan sangat menyentuh hati.

  Perlu kita ingatkan bahawa dalam kita sibuk megejar manusia dan menulis manusia, dalam keghairahan kita, adakah kita telah mengkorporasi sikap lemah lembut dalam teknik dakwah kita? Mungkinkah teguran kita terlalu tegas? Adakalanya, mungkin difikirkan bahawa kata-kata yang diucapkan adalah bersesuaian dan menepati situasi, namun, setiap manusia mempunyai perasaan yang berlainan. Seseorang itu mungkin mudah terusik atau terguris walaupun kata-kata yang diucapkan langsung tidak mempunyai unsure-unsur kasar mahupun kata-kata tajam yang mampu menusuk jiwa. 

  Seringkali dirasakan bahawa kata-kata yang diucapkan seolah-olah kata-kata yang biasa atau madah nasihat yang mudah untuk diterima. Namun, persoalannya, adakah kita pernah terfikir dengan perasaan orang tersebut. Semangat kita yang tinggi mungkin secara tidak sengaja boleh menorah luka perasaan di jiwa ikhwah yang lain. Maka berhati-hatilah dalam usaha kita untuk menegur, malah di kalangan ikhwah sendiri. Jangan kerana semangat yang menjulang tinggi menyebabkan kita kabur terhadap perasaan ikhwah di sekeliling. 

Malah Syed Qutb pernah berkata:
“Kita menyeru dan memerangi manusia dengan kasih sayang dan lemah lembut. Nampak seperti ironi, namun itulah hakikat yang perlu kita implementasikan.”

Kata-kata beliau ditujukan buat daie-daie muda yang penuh dengan semangat tetapi risau jika disalurkan pada saluran-saluran yang terselitnya rasa marah. Impak yang lebih teruk ialah, orang yang diseru mungkin akan lari dan menyebabkan usaha kita sia-sia malah dikutuk oleh Allah. 

Rasulullah bersabda:
“Berikanlah kemudahan dan jangan mempersukarkan. Berilah kegembiraan dan jangan menyebabkan orang lari.” (Muttafaq ‘alaih)


~ Semoga kita lebih peka dengan perasaan dan jiwa sahabat-sahabat kita. Jadikanlah ia sebati dalam diri supaya berkat izin Allah, moga kita praktikkan selalu..


_petikan daripada laman dakwah.info...

Friday, November 19, 2010

Ku dahulukan DIA..


Seindah hiasan dunia...

Assalamualaikum warahmatullah.. rasanya belum terlambat untuk ku mengucapkan salam aidiladha buat semua kaum kerabat, sahabat handai..dan sesiapa saja yang kenal akan diri ini. Moga Aidiladha pada 1431H ini lebih bermakna serta membawa seribu satu rahmat & kebaikan buat kita. Moga setiap pengorbanan yang dilakukan diterima oleh-Nya.

" Daging dan darah binatang korban atau hadiah itu tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepadaNya ialah amal yang ikhlas yang berdasarkan taqwa dari kamu.."


************


Untuk perkongsian kali ini,  paparan sebuah puisi yang ku petik dari laman www.iluvislam.com
Terjemah kata dari hati.

Aku Tinggalkan dia Kerana Allah
Sumber : iluvislam.com

Dengan nama Allah... sebaik-baik Pemberi Ganjaran.

Namamukah yang tertulis di luh mahfuz sana?
Engkaukah yang bakal menemaniku jalan menuju syurga?
Dirimukah yang akan melengkapkan separuh dari agamaku?
Aduhai pria..
Adakah kau yang tercipta untukku?
Jawab pertanyaanku ini.
Jawab!

Kau takkan pernah dapat memberi jawapan,
Kerna jawapannya bukan di tanganmu,
Tetapi di tangan-Nya.
Di tangan Tuhan kita; Allah,
Tuhanku dan Tuhanmu.

Gelisahku memikirkan dirimu,
Dan ketakutanku memikirkan Tuhanku,
Aduhai pria..
Maafkan aku,
Ketakutanku pada Tuhanku melebihi kegelisahanku memikirkanmu.
Jemput diriku pabila waktunya tiba,
Sebelum sampai saat itu, biarkan aku sendiri bersama Si Dia,
Akan kucipta cinta bersama Dia,
Sebelum kucipta cinta antara kita.

Jadilah dirimu kumbang yang hebat,
Dan doakan aku agar menjadi bunga yang mekar,
Untuk itu, Aku tinggalkan dirimu pada-Nya
Sesungguhnya aku bertawakkal kepada Allah Tuhanku dan Tuhanmu,
Tidak ada suatu binatang melata melainkan Dia-lah yang memegang ubun-ubunnya,
Sesungguhnya Tuhanku di atas jalan yang lurus.
Usah bersedih atas perpisahan sementara ini,
Jika benar aku tercipta untukmu,
Tiada apa yang dapat menghalangnya,
Sebelum saat itu tiba,
Berdoalah pada Allah moga diberi kekuatan,
Mohonlah padanya dengan penuh mengharap.
Yakinlah pada janji Allah!

Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezki yang mulia (surga) [Surah An Nur: 26]

Sesungguhnya Allah takkan pernah mensia-siakan pengorbananmu,
Bilamana kita tinggalkan semua ini kerana Allah semata,
Yakinlah!
Akan ada sesuatu yang indah untukmu di pengakhiran nanti.
Dan sesungguhnya hari kemudian itu lebih baik bagimu,
Daripada yang sekarang (permulaan),
Dan kelak Tuhanmu pasti memberikan karunia-Nya kepadamu ,
Lalu (hati) kamu menjadi puas.
[Surah Ad dhuha: 4 & 5]

Beruntunglah kamu!
Tatkala Allah memilihmu untuk menyedari hakikat perhubungan antara lelaki dan wanita
Allah memilihmu!
Jangan pernah sia-siakan kasih sayang Allah ini.

Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya
Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu
Dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya
[Surah As Syams: 8-10]

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan:
"Tuhan kami ialah Allah" kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka,
Maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan:
"Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih;
dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepadamu
[Surah Fussilat: 30]

Dan tika kamu merasa lemah,
Mohonlah kekuatan dari-Nya,
Allah itu dekat,
Yakin pasti..

Dan jika syaitan mengganggumu dengan suatu gangguan,
Maka mohonlah perlindungan kepada Allah,
Sesungguhnya Dia-lah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. [Surah Fussilat: 36]

Kamu dan aku adalah insan terpilih,
Berdoalah aku kuat dan tabah untuk menjaga kilauanku,
Berdoalah tiada sang kumbang durjana merosakkannya sebelum yang halal tiba,
Aku juga sentiasa mendoakanmu agar dalam peliharanya,
Sentiasa...





*************

kembara ku di laluan itu..
ku harap dapat beruzlah seketika..
namun,
Siapa sangka..
Jalan hidup yang dilalui
semakin ku temui dugaan berliku.
Menuntut kesungguhan dan istiqamah dalam perjuangan. 
Ada ketika ku rasa kuat untuk bertarung..
namun..
ada ketikanya ku rasa kerdil..lemah tak berdaya.. 
Sememangnya hidup perlu pada pengorbanan..
terus bermujahadah.. 
berkorbanlah wahai diri..berkorbanlah wahai hati.. 
Jangan pernah tewas dengan kehendak insani.....




 k/h : ku hapus namamu dengan namaNYA, kerana tak mungkin dapat ku HimpuN dua CiNta dalam satu JiWa...

Thursday, November 11, 2010

kisahku di sini......11/11/2010


Bismillahirrahmanirrahim......


Alhamdulillah../All praise be to Allah...akhirnya, misi yang terakhir (KBS Siri 2) untuk tahun 2010 telah berjaya dilaksanakan walaupun kelancaran program mengalami sedikit masalah, namun atas kerjasama AJK Pelaksana..'line clear' lah katakan..(hehe).. kenangan terakhir KBS tahun ni..penat lelah (bolehlah tahan), tapi bila tengok muka pelajar2 ini rasa terubat kelelahan diri.. kegigihan semangat mereka ..kekurangan dalam hidup pelajar2 ni..hanya DIA yang Maha Tahu seperti apa rasa ini bila memikirkan tentang mereka....
~.. saja nak paparkan foto2 yang sempat ku 'snap'.. (dah diberi taklif jadi 'fasi'..sempat lagi manfaatkan waktu untuk tangkap gambar)... apa2pun..tengok jelah...=)


Sewaktu LDK-Murid2 tahun 4

Sewaktu LDK- Kumpulan 3 (anak buah)
Amali Wudu' (Anak buah kesayangan)

Kumpulan yang memenangi persembahan terbaik (Kump. 1)

(Anak buah) macam2 gelagat mereka nie..

Kump. 10

(Kumpulan 3) dapat no. 3 kira oklah tu kan..

peace..no war..=)
     Hadiah yang disediakan untuk setiap kumpulan & fasilitator..                                                                                      (ala kadar sahaja..itupun dah cukup untuk menggembirakan mereka..)


~ Melihat & mengenang kembali apa yang telah ku lakukan untuk 'mereka'..generasi harapan agama dan bangsa..
   "sememangnya kewajipan itu terlalu banyak berbanding masa yang ku ada.."

................................

Terdetik di hati..
kasih semakin bertapak di sini...

Sunday, November 07, 2010

Isilah kekosongan ITu..


Di dalam hati kita, ada satu lompong. Kosong. Tidak terisi.
Semua kita merasakan kekosongannya. Ruang itu sunyi. Dan kita takut dengan kesunyian yang ada di dalam ruang itu.
Akhirnya kita mula mencari sesuatu untuk mengisinya. Ada yang mencari harta, ada yang mencari pasangan, ada yang mencarinya dengan memanjat gunung dan menyelam ke dasar laut, ada yang berusaha mengisinya dengan menganiaya orang lain, dan ada juga yang mengisinya dengan cara menggembirakan orang lain.
Tetapi akhirnya semua itu ibarat berpusing di dalam bulatan.
Rasa kosong itu tetap tidak terisi. Kita rasa takut dengan kekosongan itu.
Maka apakah kekosongan itu? Dengan apakah kita patut mengisinya?
Itulah dia ruang khas untuk Ilahi. Kosong, kerana kita tidak mengisinya dengan perkara yang patut kita isikan padanya. Itulah dia ketundukan dan ketaatan, serta pergantungan kita kepadaNya.


Kesedaran bahawa pergantungan kita adalah rapuh

Kita isi hidup kita dengan pelbagai pengisian. Kita bergantung dengan pelbagai pergantungan. Kita harap kasih sayang insan itu akan berkekalan. Kita damba kebahagiaan kita akan berterusan.
Tetapi sebagai manusia yang berfikir, kita akan terfikir, sejauh manakah kesenangan kita akan berkekalan? Selama manakah keamanan yang ada pada kita akan berterusan?
Apakah selepas kematian orang yang memberikan kasih sayang kepada kita, kita akan dapat meneruskan kebahagiaan ini seperti biasa? Apakah harta ini akan dapat memuaskan kita selama-lama?
Akhirnya kita akan melihat, ada 1001 kemungkinan di dalam perjalanan hidup kita di atas dunia ini, yang mampu membawa kita kepada kesengsaraan.
Kemalangan, tragedi, musibah, dugaan, kematian, semuanya adalah boleh terjadi, dan lantas kita sedar bahawa kita adalah sangat lemah. Tidak berkuasa. Tidak mampu berbuat apa-apa sebenarnya.
Di sinilah kita melihat kerapuhan.
Dan takut pun muncul.
Gerun dengan hari esok tanpa pergantungan yang utuh.


Allah adalah yang terampuh

Di sinilah akhirnya kita melihat, kekosongan itu hanya akan terisi apabila kita mendekat dengan Ilahi. Apabila kita mengadu kepadaNya. Apabila kita berharap kepadaNya. Apabila kita meminta kepadaNya. Apabila kita bernaung di bawahNya. Apabila kita melaksanakan perintah-perintahNya dan meninggalkan laranganNya.
Sebab kita yakin bahawa, Allah adalah yang terampuh.
Dia yang menciptakan kita. Dia yang memberikan kita bahagia dan sengsara. Dia yang menyusun atur seluruh alam ini. Dia yang menciptakan semuanya. Dia yang Maha Tahu, Maha Mendengar, Maha Melihat, Maha Berkuasa Atas Segala-gala.
 
Tiada yang mampu menandingiNya.
Hatta kehebatan mentari juga dalam kekuasaanNya.
Hatta keindahan bulan juga dalam genggamanNya.

“Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim berkata kepada bapanya Aazar: “Patutkah ayah menjadikan berhala-berhala sebagai tuhan-tuhan? Sesungguhnya aku melihatmu dan kaummu dalam kesesatan yang nyata.” Dan demikianlah Kami perlihatkan kepada Nabi Ibrahim kebesaran dan kekuasaan (Kami) di langit dan di bumi, dan supaya menjadilah ia dari orang-orang yang percaya dengan sepenuh-penuh yakin. Maka ketika ia berada pada waktu malam yang gelap, ia melihat sebuah bintang (bersinar-sinar), lalu ia berkata: “Inikah Tuhanku?” Kemudian apabila bintang itu terbenam, ia berkata pula: “Aku tidak suka kepada yang terbenam hilang”. Kemudian apabila dilihatnya bulan terbit (menyinarkan cahayanya), dia berkata: “Inikah Tuhanku?” Maka setelah bulan itu terbenam, berkatalah dia: “Demi sesungguhnya, jika aku tidak diberikan petunjuk oleh Tuhanku, nescaya menjadilah aku dari kaum yang sesat”. Kemudian apabila dia melihat matahari sedang terbit (menyinarkan cahayanya), berkatalah dia: “Inikah Tuhanku? Ini lebih besar”. Setelah matahari terbenam, dia berkata pula: ` Wahai kaumku, sesungguhnya aku berlepas diri (bersih) dari apa yang kamu sekutukan (Allah dengannya). “Sesungguhnya aku hadapkan muka dan diriku kepada Allah yang menciptakan langit dan bumi, sedang aku tetap di atas dasar tauhid dan bukanlah aku dari orang-orang yang menyekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain)”. Dan ia dibantah oleh kaumnya, ia pun berkata: “Patutkah kamu membantahku mengenai Allah, padahal sesungguhnya Ia telah memberi hidayah petunjuk kepadaku? Dan aku pula tidak takut (akan sebarang bahaya dari) apa yang kamu sekutukan dengan Allah, kecuali Tuhanku menghendaki sesuatu dari bahaya itu. (Sesungguhnya) pengetahuan Tuhanku meliputi tiap-tiap sesuatu, tidakkah kamu mahu (insaf) mengambil pelajaran?” Surah Al-An’am ayat 74-80.


Dengan Allah, kekosongan itu terisi

Dengan mendekati Ilahi, kekosongan di dalam hati yang amat misteri itu terisi. Rasa takut hilang. Rasa gundah sirna. Rasa gelisah musnah. Rasa resah punah.
Yang ada hanyalah ketenangan.
Ketenangan yang ditunjukkan Bilal bin Rabah RA saat batu menghempap atas dadanya.
Ketenangan yang ditunjukkan Suhaib Ar-Rumy RA saat mengorbankan seluruh hartanya.
Ketenangan yang ditunjukkan Bara’ bin Malik RA saat dia melemparkan dirinya ke kubu musuh.
Ketenangan yang ditunjukkan oleh Sa’ad bin Abi Waqqas saat dia ingin merentas sungai yang besar dan dalam.
Ketenangan yang ditunjukkan oleh Rasulullah SAW, saat dia hanya berdua bersama Abu Bakr di dalam Gua Tsur.
Hingga ke tahap nyawa di hujung tanduk, ketenangan itu tetap wujud sebagai mana yang ditunjukkan oleh Khubaib ibn ‘Adi RA, saat tubuhnya dilapah hidup-hidup oleh Abu Jahal, dan juga apa yang ditunjukkan oleh Ali ibn Abi Talib RA saat dia menggantikan tempat tidur Rasulullah SAW.
Apatah lagi sekadar kehidupan kita.
Ketenangan, rasa selamat, rasa bahagia, rasa aman yang abadi ini, yang terwujud walau saat kesukaran dan kegelisahan yang tinggi ini, hanya akan didapati apabila merapat dengan Ilahi. Inilah hakikatnya yang kita cari-cari.
Dan pada Ilahi adalah tempat untuk kita menuntutnya kini.


Penutup: Kembalilah kepada Allah dengan sebenar-benar pengembalian

Maka dekatilah Allah. Bukan semata-mata di dalam solat dan ibadah kita di masjid, bukan semata-mata di dalam qiam kita di tengah malam. Tetapi juga di tengah pejabat kita, di meja makan kita, di rumah kita, di tengah tempat belajar kita, di tengah padang permainan kita, di taman-taman rekreasi kita.
Mendekati Allah, tunduk kepadaNya, sepanjang masa. Ketika.
Kehidupan kita sendiri, kita bina atas apa yang diredhaiNya.
Dan kita telah lihat manusia-manusia yang telah berlalu sebelum kita, yang melakukan perkara yang sama(yakni mendekati Allah, tunduk kepadaNya sepanjang masa), apa yang mereka perolehi di dunia, dan apa yang mereka akan perolehi di akhirat.

“Setelah menerangkan akibat orang-orang yang tidak menghiraukan akhirat, Tuhan menyatakan bahawa orang-orang yang beriman dan beramal soleh akan disambut dengan kata-kata): Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya! -Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu)! - Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia - Dan masuklah ke dalam SyurgaKu! “ Surah Al-Fajr ayat 27-30

Tidakkah kita melihat, ini jawapan kepada ‘kekosongan’ itu?
Maka apakah yang patut kita lakukan sekarang?


~Muhasabah Bersama...Taqarrub ilallah....~


sumber: _LangitIlahi.com_

Friday, November 05, 2010


Wajah Kesayangan Hamba,
Hapuslah air matamu..
Tetapkanlah kedua tanganmu, memegang tali Allah dengan kukuh
Sebab Dia-lah tempat bersandar di saat tempat-tempat bersandar yang lain mengkhianatimu...
Jangan sesekali berputus asa kerana sesungguhnya

RAHMAT Allah Maha Luas....
......................
“…Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku.” (Yusuf:86)

Thursday, November 04, 2010

coretan rasa...22/10/10..





Malam ini….
Ku rasa semakin sunyi…
Terlalu banyak persoalan menerjah di benak fikirku..
Kecamuk hati..
Bagaimana mungkin mampu ku rungkai semua ini..
ya Robb.......

Lalu.. ku biarkan saja..
Air mata ini mengalir ..lesu…
Menangisi kedhoifan diri..
Kelekaan yang ku alami selama ini..
Menambah sesak di ruang hati…

Ya Allah…hanya Engkau sandaranku..
Ampuni khilafku..sudilah kiranya Engkau terima diri ini..
Tiada apa yang ku perlu melainkan Engkau ya Allah..
Permudahkanlah kembaraku ini ya Rabb..
Terangi jalan2 dihadapanku..
Agar kegelapan yang ku lalui semalam..berlalu pergi bersama waktu yang takkan pernah berulang lagi....

                                                      .............................

Andai bisa ku laungkan.. bahwa rindu ini menyesakkan hati dan fikiran…
Aku rindu kalian..wahai teman2ku…
Rindu… yang teramat rindu…………………. =(



p/s : sekadar coretan biasa.. maaf andai ada kata yang mengganggu rasa... ^_^

Friday, October 15, 2010

KEUNGGULAN MUKMINAH..........


   

Andainya aku bisa.....

Aku ingin menjadi seperti SITI KHADIJAH
menjalin agung sebuah cinta
menafkahkan hartanya fisabilillah...
aku ingin sezuhud FATIMAH
akur tanpa jelak setiap perintah...
aku mengagumi dan mahukan
gedung ilmu SITI AISHAH...
aku ingin menyelami ketabahan SITI HAJAR
menggendong puteranya yang masih merah
di tanah padang pasir yang merekah....
bukannya aku ingin menjadi wanita penggoda
fitrah daripada sejarah SITI ZULAIKHA....

 

pun jiwaku ingin sekudus RABIATUL ADAWIYAH
tenggelam asyik dalam kenikmatan ubudiyyah....
biar tersingkap segala hijab
dua cinta takkan bersatu dalam satu hati
lantas ku serah cinta ini
untuk yang MAHA MENGASIHI........
pasrahku pada mennah perjuangan
bagai cekalnya hati ZAINAB AL-GHAZALI
terluka, terseksa, terpenjara
terkurung jasadnya di celahan jeriji kaku
teguh istiqamah menjunjung aqidah dakwah...
demi ISLAM... bukannya menyerah galang-gantinya....


atau setidaknya aku mengimpikan
hidup semulia MARYAM JAMEELAH....
berteman pena menongkah arus kepayahan
ruh jihad ini perlu disemarakkan
dan biarlah aku yang menyemarakkannya......
redhalah aku...redhalah aku
redhalah aku menjadi sayap kiri perjuangan
kan ku teguh menatang serikandi ummah
hanya kerana islam merindui
kemunculan peribadi
mukminah, muslimah, mujahadah...
yang rela mati dalam keunggulan iman.....
terpanggung gagah bagai harumnya pusara MASYITAH
......
 
TIKA ITU ISLAM KAN KU DAULATKAN......


( mampukah aku.. layakkah aku..??
 ingin menjadi seperti mereka.. SRIKANDI MULIA...
 menggapai SYAHID di jalan Mujahadah...... )
 

p/s :  
 bukan karya asal

Tuesday, October 12, 2010

Kisah Saidatina Fatimah_رضى الله عنها_ Dan Pembantu Rumah.....

Gembira hatinya, gembiralah Rasulullah SAW. Tertitis air matanya, berdukalah baginda.
Dialah satu-satunya puteri yang paling dikasihi oleh junjungan Rasul selepas kewafatan isterinya yang paling dicintai Siti Khadijah.

  Itulah Siti Fatimah RA, wanita terkemuka di dunia dan penghuni syurga di akhirat.
Bersuamikan Saidina Ali bukanlah satu kebanggaan yang menjanjikan kekayaan harta. Ini adalah kerana Saidina Ali merupakan kalangan sahabat yang sangat miskin berbanding dengan yang lain.
Namun jauh di sanubari Rasulullah SAW tersimpan perasaan kasih dan sayang yang sangat mendalam terhadapnya.
  Rasulullah SAW pernah bersabda kepada Saidina Ali, "Fatimah lebih kucintai daripada engkau, namun dalam pandanganku engkau lebih mulia daripada dia." (Hadis Riwayat Abu Hurairah)
Fatimah mewarisi akhlak ibunya Siti Khadijah. Tidak pernah membebani dan menyakiti suami dengan kata- kata atau sikap.
Sentiasa senyum menyambut kepulangan suami hingga hilang separuh masalah suaminya.

  Dengan mas kahwin hanya 400 dirham hasil jualan baju perang kepada Saidina Usman Ibnu Affan, dia memulakan penghidupan dengan wanita yang sangat dimuliakan Allah SWT.
Bukan Sayyidina Ali tidak mahu menyediakan seorang pembantu untuk isterinya tetapi sememangnya beliau tidak mampu berbuat demikian.
Meskipun beliau cukup tahu isterinya saban hari bertungkus-lumus menguruskan kerja rumah.
Suami mana yang tidak sayangkan isteri. Ada ketikanya bila Saidina Ali berada di rumah, beliau akan turut sama menyinsing lengan membantu Siti Fatimah menggiling tepung di dapur.
"Terima kasih suamiku," bisik Fatimah pada suaminya.
Usaha sekecil itu, di celah-celah kesibukan sudah cukup berkesan dalam membelai perasaan seorang isteri.

  Suatu hari, Rasulullah SAW masuk ke rumah anaknya.
Didapati puterinya yang berpakaian kasar itu sedang mengisar biji-biji gandum dalam linangan air mata. Fatimah segera mengesat air matanya tatkala menyedari kehadiran ayahanda kesayangannya itu.
Lalu ditanya oleh baginda, "Wahai buah hatiku, apakah yang engkau tangiskan itu? Semoga Allah menggembirakanmu."

  Dalam nada sayu Fatimah berkata, "Wahai ayahanda, sesungguhnya anakmu ini terlalu penat kerana terpaksa mengisar gandum dan menguruskan segala urusan rumah seorang diri. Wahai ayahanda, kiranya tidak keberatan bolehkah ayahanda meminta suamiku menyediakan seorang pembantu untukku?"
Baginda tersenyum seraya bangun mendapatkan kisaran tepung itu.
Dengan lafaz bismillah, Rasulullah SAW meletakkan segenggam gandum ke dalam kisaran itu.
Dengan izin Allah, maka berpusinglah kisaran itu dengan sendirinya.
Hati Fatimah sangat terhibur dan merasa sangat gembira dengan hadiah istimewa dari ayahandanya itu.
Habis semua gandumnya dikisar dan batu kisar itu tidak akan berhenti selagi tidak ada arahan untuk berhenti, sehinggalah Rasulullah SAW menghentikannya.

  Berkata Rasulullah SAW dengan kata-kata yang masyhur, "Wahai Fatimah, Gunung Uhud pernah ditawarkan kepadaku untuk menjadi emas, namun ayahanda memilih kesenangan di akhirat untuk keluarga kita."
Jelas, Baginda Rasul mahu mendidik puterinya bahawa kesusahan bukanlah penghalang untuk menjadi solehah.
Ayahanda yang penyayang itu terus merenung puterinya dengan pandangan kasih sayang lalu berkata, "Puteriku, mahukah engkau kuajarkan sesuatu yang lebih baik daripada apa yang kau pinta itu?"
"Tentu sekali ya Rasulullah," jawab Siti Fatimah kegirangan.
Rasulullah SAW bersabda :
"Jibril telah mengajarku beberapa kalimah. Setiap kali selesai sembahyang, hendaklah membaca 'Subhanallah' sepuluh kali, Alhamdulillah' sepuluh kali dan 'Allahu Akbar' sepuluh kali. Kemudian ketika hendak tidur baca 'Subhanallah', 'Alhamdulillah' dan 'Allahu Akbar' ini sebanyak tiga puluh tiga kali."

  Ternyata amalan itu telah memberi kesan kepada Siti Fatimah RA. Semua kerja rumah dapat dilaksanakan dengan mudah dan sempurna meskipun tanpa pembantu rumah.
Itulah hadiah istimewa dari Allah SWT buat hamba-hamba yang hatinya sentiasa mengingati-Nya.

Sumber - www.iluvislam.com

Thursday, September 02, 2010

Pagi ini...



Bismillahirrahmanirrahim...

Hujan renyai2 pagi ini..menggamit rinduku pada mereka yang tersayang... Ku capai tafsir al-Quran 'Mahmud Yunus'..kitab yg menjadi peneman sejak ku masih berada di bangku sekolah menengah lagi hinggalah kini.. ku bawa menyeberangi lautan..alhamdulillah hidayahNya masih sudi bersemi di hati..
ku belek helaian demi helaian..surah al-Maidah juzuk 7, dari satu ayat ke ayat yang lain ku baca dengan sayu dengan harapan ketenangan itu sudi menjelma lagi..hinggalah ke ayat terakhir surah al-Maidah..ku menutup tafsir itu......muhasabah seketika.. segala puji bagi Allah SWT..atas nikmat yg diberikanNya..DIA beri apa yg ku perlukan.. 

aku sedar kelekaan sering membelenggu diri..lama rasanya aku tak tadabbur bersama hati.. kesibukan tugas seorang guru mengehadkan waktuku untuk menelaah kitab kesayanganku ini.... di siang hari mengajar, di malam hari belajar..kadang ku bertanya pada diri bagaimana mampu untukku mengurus waktu yang semakin lama banyak yang perlu dikorbankan tanpa sedar.. ku ingat kembali waktu2 yang berlalu selama ini..rupanya waktu untuk ku ber'cinta', wujudnya antara ada dengan tiada........ ku beristighfar panjang memohon ampun dariNya.. agar setiap waktu yang telah kugunakan selama hayat ini diredhai..

ku imbas kembali satu ayat yang ku baca tadi.. Firman Allah yang bermaksud: "Katakanlah: Tidak sama yang keji dengan yang baik, meskipun kebanyakan yang keji itu menarik hatimu. Sebab itu takutlah kepada Allah, wahai orang2 yang berakal, mudah-mudahan kamu beroleh kemenangan..."..

ya Allah..ampunilah aku.....
andai selama ini, ada terdetik kelalaian di hatiku
dalam menilai keindahan duniawi.......

diriku: HambaNya yang hina.

Tuesday, August 17, 2010

Bila nafsu mengawal diri...


Bismillahirrahmanirrahim...
Ingin ku kongsikan satu isu yang ku petik dari blog ustaz Nasruddin Hassan. Bacalah dahulu agar hati dan minda kita t'buka sedikit untuk tidak memandang mudah perkara ini.


Jul & Aug Musim Menetas , Dec Musim Mengawan.
.
Oleh: Nasruddin Hasssan
"Iklim sosial negara kita kian teruk dan parah . Nilai maruah dan harga diri telah turun semurah sekeping kad prepaid . Jika seketika dulu dunia dikejutkan oleh tindakan Natalie Dylan dari San Diego USA [ 22 tahun ] melelong daranya dan dibida oleh seorang lelaki Britain dengan harga 2.5 juta pound [ RM 13 juta ] , kemudian Miss Spring [ 17 tahun ] melelong daranya turun pada bidaan serendah RM 1 juta dan Alina Persia [ 18 tahun ] pula menerima bidaan 10 Ribu euro apabila beliau turut melelong daranya . Tetapi anak - anak gadis Malaysia ada yang melelong daranya dengan mee goreng sepinggan dan kad prepaid sekeping . Demikianlah harga maruah yang semakin susut malah hancur dan binasa..."

Teruskan membaca..klik disini


Bisik hati..
"Ya Allah..ampunkan kami atas kelemahan diri kami..
Begitu ramai saudara kami yang hanyut hanya kerna tuntutan nafsu yang menggila..
Ampunkan kami ya Allah.. atas ketidakmampuan kami menyampaikan kebenaran kepada mereka, tentang larangan dan tegahan perkara ZINA, tentang azab pedih yang Engkau janjikan... Lemahnya diri kami, kasihanilah kami ya Allah...

Wahai Rasulullah.. maafkan diriku..
ku tahu engkau pasti SEDIH melihat apa yang berlaku pada umatmu kini..
namun apa dayaku..ku hanya mampu melihat dan mendoakan hidayah buat mereka...
meski hati merintih melihat kejahilan itu berleluasa, melihat janin dan anak kecil yang tak berdosa dibuang dan dicampak merata-rata..
maafkan daku ya Rasulullah, semangat ku tak seperti semangat para Sahabatmu yang tak gentar menegakkan risalahmu..
ruh jihad ku hanya meniti dibibir, tak terlaksana dengan perbuatan..
namun ku tetap cuba memulakannya dengan diri ku serta mereka yang disampingku.. walau terkadang rasanya perit, ku tetap kan cuba dan terus berusaha...."

hambanya,
bintu Muhammad...

p/s: Bangkitlah dari lena..dunia ini hanya sebentar cuma...!!!

Wednesday, June 23, 2010

SULITNYA MENYEDARKAN SI DIA

Ingin rasanya ku kongsikan sebuah entri yg sedikit sebanyak bermanfaat utk diri dan saudara2 seagamaku...

Ungkapan Al-Quran tentang manusia yang dibius cinta. Keinginannya yang membuta tuli itu menyelinap masuk ke seluruh tubuh hingga terangkat segala rasa malu yang selama ini membenteng diri dari perbuatan yang mengundang kerendahan.

Inilah yang sedang dialami oleh teman-teman kita yang ghairah dengan cinta. Janganlah kita berpura-pura hairan dengan kerenah mereka. Hairan dengan ilmu yang penuh di dada, hairan dengan janggut sejemput penghias dagu, atau hairan dengan tudung labuh yang membalut tubuh. Dengan cinta sebegini, tudung tidak bertudung, janggut tidak berjanggut, mereka sudah lumpuh dari alam realiti.
“…Sesungguhnya Kami melihatnya berada di dalam kesesatan yang nyata!” [Yusuf 12: 30]

Bius itu suatu kelumpuhan. Resapannya merebak ke seluruh tubuh badan. Manusia yang dibius cinta tidak lut dengan cakap-cakap biasa manusia di sekitarnya. Malah debat-debat antara kita dan dia mungkin menambahkan lagi jauhnya diri dia dari kebenaran.

Apa yang perlu adalah sebuah keteguhan.

Bagi mereka yang bersungguh memegang iman, ketahuilah bahawa mujahadahmu mencegah diri dari biusan cinta yang membawa ke lembah maksiat, harganya boleh sampai ke nilai sebuah PENJARA. Itulah pilihan Yusuf. Tidak tunduk kepada cinta, tidak tunduk kepada paksa, tidak tunduk kepada suasana. Yusuf meminta kepada Allah, andai penjara itu bisa menyelamatkan diri baginda dari dosa dan maksiat biusan cinta, PENJARA itulah mohon dikurniakan sebagai jalan keluarnya.

p/s: "Ya Allah..kurniakan daku rasa cinta padaMu.. dan rasa cinta pd insan2 yg mencintaiMU..gembirakan hati2 kami dgn redhaMu..selamatkan kami dari tipu daya duniawi..."

Tuesday, June 01, 2010

Rintihan Kalbu

Tak tahu entri apa yang wajar untuk dikemukakan. So, nak kongsikan something,iaitu video yang terhasil dengan gabungan dua lagu 'favorite'... sedikit sebanyak mengungkap rahsia hati yang terpendam.. yg sesekali perlu diluahkan agar minda dan hati jauh dari tekanan....... Sekadar untuk tatapan diri & teman2, semoga terhibur.....=)


video

Monday, May 31, 2010

Izinkan aku..

ketika lidah sudah tidak lagi bisa bergetar
ketika jari-jemari tidak lagi bisa menggapai
maka biarkanlah air matamu mengalir
dan biarkanlah tangismu berderai
menangisi kedhoi'fan..
menyesali kekhilafan..
kerana dengan itu sahaja
jiwa kan terasa damai..
lalu biarkanlah segala kenangan
datang berduyun menyapa kesunyian
mencalar ketenangan..

walau terkadang engkau keliru dalam sedar
engkau tentu tahu ke mana arah tujumu
dengarkan suara hatimu apa yang dikata..
bahawa..
"sesungguhnya perjuangan tak kenal penghujung"
video

Thursday, April 15, 2010

Monolog si 'sahabat'

Dengarkan Bicaraku...
Duhai sahabat...
kala ini hatiku suram...
kala ini hatiku terasa sepi...
kala ini hatiku buntu...

sahabat...
aku merasakan kesuraman dalam ukhuwwah itu...
aku merasakan kehilangan dalam ukhuwwah itu...
ingin ku bertanya padamu, sahabat...
kenapa begini jadinya?.....

sahabat...
aku rindukan gelak tawa kita bersama...
aku rindukan nasihatmu kala aku merasa jatuh...
aku rindukan kemesraan yg dulu memaluti kita...
ke mana semua itu, sahabat?

apakah semua itu kan berulang lagi???

Maafkan aku..andai ku tak seperti yang dulu
Jiwa ku terasa kosong tanpa kalian..
terkadang aku keliru,
ku hajatkan sesuatu..
yang membawaku jauh menyimpang dari prinsip hidupku..

Maafkan aku..
ku mungkiri janji itu..
namun, ketahuilah..
bukan itu yang ku mahu...
kerna AKU MASIH KELIRU!!



Thursday, April 01, 2010

Jika Ingin Memberi cinta...........

Kasih manusia sering bermusim, sayang manusia tiada abadi. Kasih Tuhan tiada bertepi, sayang Tuhan janjiNya pasti". Itulah sedikit dari bait2 lagu Raihan. Lantaran kasih manusia yg sering bermusim dan sayangnya yg tak kekal lama, kita perlu sentiasa berwaspada terutamanya dlm memilih pasangan. Andainya sikit drpd cinta itu hendak diberi pada seseorang yg boleh digelar suami, pilihlah seorang lelaki yang :

1-Kuat agamanya. Biar sibuk macamana, solat fardu tetap terpelihara. Utamakanlah pemuda yg kuat pengamalan agamanya. Lihat saja Rasulullah menerima pinangan Saidina Ali buat puterinya Fatimah. Lantaran ketaqwaannya yg tinggi biarpun dia pemuda paling miskin.

2-Baik akhlaknya. Ketegasannya nyata tapi dia lembut dan bertolak-ansur hakikatnya. Sopan tutur kata gambaran peribadi dan hati yang mulia. Rasa hormatnya pada warga tua ketara.

3-Tegas mempertahankan maruah. Pernahkah dia menjengah ke tempat2 yang menjatuhkan kredibiliti dan maruahnya sebagai seorang Islam.

4-Amanah Jika dia pernah mengabaikan tugas yang diberi dengan sengaja ditambah pula salah guna kuasa, lupakan saja si dia.

5-Tidak boros. Dia bukanlah kedekut tapi tahu membelanjakan wang dengan bijaksana. Setiap nikmat yang ada dikongsi bersama mereka yang berhak.

6-Tidak liar matanya. Perhatikan apakah matanya kerap meliar ke arah perempuan lain yang lalu-lalang ketika berbicara. Jika ya jawabnya, dia bukanlah calon yang sesuai buat kamu.

7-Terbatas pergaulan. Sebagai lelaki dia tahu dia tak mudah jadi fitnah orang, tapi dia tak amalkan cara hidup bebas.

8-Rakan pergaulannya. Rakan2 pergaulannya adalah mereka yang sepertinya.

9-Bertanggungjawab. Rasa tanggungjawabnya dapat diukur kepada sejauh mana dia memperuntukkan dirinya utk parents dan ahli familynya. Jika parentsnya hidup melarat sedang dia hidup hebat, nyata dia tak bertanggungjawab

10-Tenang wajah. Apa yg tersimpan dalam sanubari kadang2 terpancar pd air muka. Wajahnya tenang, setenang sewaktu dia bercakap dan bertindak. Berbahagialah kamu jika dicintai calon yang demikian sifatnya...


"......Ya allah.......
andainya dia adalah jodoh yang ditetapkan
oleh-mu kepadaku,
maka campakkanlah dalam hatiku
cinta kepadanya adalah kerana-mu,
dan campakkanlah dalam hatinya,
cinta kepadaku adalah kerana-mu.
Namun, andainya dia bukanlah jodoh yang
ditetapkan
oleh-mu kepadaku,
berikanlah ku kekuatan agar pasrah
dalam mengharungi ujian,
yang kau berikan kepadaku........"

amiin...ya Allah!!